Long Distance Marriage

“In a long distance relationship your love is tested & doubted every day, but you still prove to each other that it’s worth it. That is what makes the relationship so special” by anon

IMG_9077

Long Distance Marriage, mungkin ada diantara kalian yang juga mengalami hal yang sama saat ini. Ada yang bilang LDM itu kayak makan permen nano nano, kayak ada asem manisnya gitu. Terkhusus buat yang baru menjalani pasti akan terasa berat, bahagianya tuh pas mau ketemu, bawaannya tuh seneng terus. Sedih itu pas mau pisah, duh…sedih.

saya sih masih tergolong baru kalau soal LDM, masih banyak yang jauh lebih senior dibanding saya, ada beberapa hal yang terpikirkan jika membahas LDM, ini nih diantaranya:

  • Pasangan LDM tuh biasanya update soal tanggal merah (hari libur) , apalagi yang kerjaannya sesuai jam kantor yang standar, otomatis nyari waktu ketemuan yah pada saat libur. Mulai dari monitor tanggal, ngitung jatah sisa cuti ataupun nyiapin dana lebih biar bisa ketemuan.
  • Rajin monitor harga tiket, tergantung ketemunya musti lewatin jalur apa. Misalkan saya nih, ketemu suami kan musti lewat darat dan udara, jadi sering monitor harga tiket pesawat dan harga busnya juga.
  • Komunikasi jadi sarana penting buat yang LDM. Untungnya saat ini, media komunikasi sudah sangat beragam, jadi banyak pilihan. Hanya terkadang, komunikasi juga bisa jadi penyebab pertengkaran, yah musti pandai dan bijak klo soal komunikasinya, musti ekstra sabar dan positif thinking sih menurut ku.
  • Ada yang bilang, jika berhasil dalam jarak maka akan berhasil dalam hubungan. LDM tuh godaannya banyak, banyak hal yang bisa membuat pasangan LDM berdebat, tapi jika bisa bertahan, maka hubungan akan semakin baik dan kuat (aduh…saya hiperbola yah?)
  • Entah kenapa jadi bisa ngerasain yang namanya jatuh cinta mulu (hihi maafkan saya yang terlalu lebay) setiap baru ketemu tuh jadi kayak jatuh cinta lagi. Waktu ketemu jadinya berharga banget, sebisa mungkin dimanfaatkan dengan baik, malah jadi menghindari kondisi yang bisa bikin negatif.
  • Jadi sering bersyukur, atas diri pasangan dan waktu yang berharga yang dimiliki. Bagi saya pribadi, saya jadi punya banyak waktu untuk berdoa, kalau kalian sendiri?
  • Kata orang, pasangan LDM itu menjunjung tinggi nilai kepercayaan, secara jauh jauhan, ya percaya sama pasangan juga sangat penting, percaya juga sama diri sendiri kalau kita tuh bisa setia dan menjadi pasangan yang lebih baik.
  • Rindu… perasaan yang akan selalu menghinggapi pasangan LDM, apalagi kalau ada yang sakit ataupun lagi ada masalah, rasa rindu sama khawatirnya tuh bisa berkali lipat dari biasanya.
  • Khawatir, juga terkadang akan sering dialami

sebenarnya masih banyak hal yang bisa dirasakan pada saat LDM, tiap pasangan LDM pasti memiliki pengalaman tersendiri, semoga pasangan yang sedang dalam fase ini, semoga diberi kekuatan, diberi sehat, diberi rejeki lebih, dan semoga bisa segera LULUS dari LDM, aamiin.

Saya pribadi sih ngerasa kalau jauh dari suami tuh ngak enak, sedihnya jangan ditanya. Ahh maafkan, jadi lebih banyak curhatannya di postingan ini, cuacanya lagi mendung, lagi kangen juga, tulisannya jadi ikutan mellow deh (alesan ^_^ ).

Sebelum kalian bosan baca curhatan saya, saya sudahi dulu yah postingan kali ini, oh iya, mohon doanya teman-teman, semoga saya dan suami segera lulus LDM yah ^_^ terima kasih orang-orang yang berhati baik.

JCXP0463

Distance never separates two hearts that really care, for our memories span the miles and in seconds we are there. But whenever I start feeling sad, because I miss you, I remind myself how lucky I am to have someone so special to miss.
– Unknown

 

Iklan

Kegalauan di hari Rabu

Foto… entah sejak kapan aku mulai menyukai fotografi, memiliki kamera setara DLSR pun baru bisa terwujud setelah bisa menghasilkan uang sendiri (hari gini dibeliin ortu…agak gimana gitu). Harga kamera saat itu lumayan mahal, untuk sekarang harga kamera sudah mulai lebih variatif, ada beberapa kamera dengan brand tertentu dapat dibeli dengan harga murah, namun tetap saja dalam membeli kamera harus disesuaikan dengan kebutuhan dan dana kita, iya kan? πŸ™‚

wikfa.wordpress.com

Pilihan kamera pertama ku jatuh pada salah satu type kamera DLSR canon (masih seri 3 angka) sejalan berjalannya waktu dan semakin seringnya aku mengunjungi beberapa tempat terbesit keinginan untuk upgrade kamera. Sama halnya seperti membeli kamera pertama, mencari info mengenai jenis kamera pilihan untuk jadi kamera upgrade, kali ini masih tetap dengan brand Canon (biar bisa pakai lensa yang sudah ada). Sebenarnya jika dana ada, type apapun yang kita inginkan tak jadi masalah, tapi jika dana terbatas maka perlu pemikiran lebih. Terkadang ketika berlibur atau sedang mengunjungi tempat dengan medan yang lumayan berat, beban kamera cukup merepotkan dan terpikir untuk membawa kamera saku saja, namun kembali ke hasil foto itu sendiri, terkadang tidak terlalu puas dengan hasil jepretan dari kamera saku (maapken πŸ˜€ πŸ˜‰ )

By the way, terima kasih buat yang masih setia mampir dimari (selalu terharu liat site views di dasbor) walaupun tanpa meninggalkan komen, dibaca sampai tuntas saja itu sudah sangat menyenangkan πŸ˜€ πŸ˜€ Postingan kali ini hanya berupa curahan hati di siang hari, kegalauan pemilihan kamera πŸ˜‰

Traveling

Hai….sudah lama ngak nulis disini, kadang merasa bersalahΒ  liat site viewnya segitu (lumayan banyak) tapi akunya belum nulis postingan baru πŸ™‚ but makasih loh udah pada rajin berkunjung (apalagi klo plus nulis komen πŸ˜€ ). Btw ngak berasa tahun 2013 udah hampir berakhir, tapi kali ini aku bukan mau bahas soal kegiatan akhir tahun tapi salah satu kegiatan di tahun depan (sorry kecepetan).

Beberapa hari lagi kami (aku dan beberapa teman) mau traveling (masih lumayan lama sih πŸ˜‰ ), banyak hal yang menyenangkan yang kami lakuin buat nyiapin liburan kali ini. Seneng banget ngerencanain liburan tapi kadang rada mumet saat mikirin biayanya hahaha makanya kadang agak mupeng bisa liburan gratis kayak Adis (Mochamad Takdis) πŸ˜€ πŸ˜€ .Bulan ini intensitas buat blogwalking jadi bertambah, bukan cuman aku yang seneng nulis tentang kegiatan traveling di blog, banyak blogger lain yang ternyata juga suka, apa yang mereka tulis sedikit banyak ngebantu, itu juga yang bikin aku semangat nulis tentang hasil liburan di blog ini, klo bisa bermanfaat buat yang lain, kenapa ngak kita share aja ^_^ iya ngak?.

Hal pertama tentu saja nentuin hari dan tujuan liburannya, ngerencanain dan nyiapin budgetnya, nyari tiket buat transportasi kesana, nyari hotel, searching info tempat-tempat wisata yang nantinya akan dikunjungi, nyari lokasi tempat makan enak, nyiapin perlengkapan yang akan dibawa, badan juga kudu sehat, dan nyiapin ijin cuti πŸ˜€

Dan sampai hari ini, waktu keberangkatannya udah ok, budget sudah hampir terkumpul semua (liburan ini, aku kebagian tugas jadi semacam bendahara), tiket sudah kebeli semua, hotel-hotel udah di booking, info tempat-tempat kece juga udah ada beberapa, tinggal nyelesaiin yang blom kelar aja. Berharap liburan kali ini juga sukses dan menyenangkan seperti liburan-liburan sebelumnya ^_^ dan selamat berakhir tahun guys πŸ™‚

Pulang

Apakah kalian juga sedang jauh dari rumah? Mungkin agak aneh jika postingan kali ini gue buka dengan pertanyaan seperti itu, menurut kalian sendiri…rumah itu punya arti seperti apa? Klo menurut gue pribadi, rumah adalah tempat dimana mama ama adek-adek gue tinggal *blom punya rumah sendiri sih* πŸ˜€

Nah weekend kemarin ternyata ada tanggal merah yang berderet, awalnya sih gue ngak punya rencana buat balik ke rumah tapi ternyata alhamdulillah Allah lagi ngasih rejeki lebih πŸ™‚ hari Selasa dari Palembang gue mesti ke Surabaya ampe hari Rabu *ada kerjaan* dan akhirnya lanjut ke Makassar Rabu malam. Perjalanan lancar tanpa delay dan alhamdulillah nyampe Makassar sekitar jam 11 malam, nyampe bandara dijemput dua adek gue yang manis hehehe *pasti mereka tertawa baca postingan ini*

Karena kedatangan kali ini tiba-tiba, jadi agak bingung ngurus skedulnya, adek cowok gue juga musti ke Lombok & Bali *ngak seru klo ngak lengkap berempat* untunglah sehari sebelum gue musti balik ke Palembang, adek cowok gue nih balik, akhirnya bisa hang out lengkap ama mama juga. Hal yang membuat sedih, walaupun gue tahu gue bisa balik ke rumah, rasa sedih bakal pergi lagi itu selalu datang.Β  Entah kenapa kepulangan gue kali ini…..agak menggalaukan hati *agak lebay?* mungkin karena lagi PMS kali ya hehehe *Alesan* Dan akhirnya dalam perjalanan balik ke Palembang, hati gue bergalau ria apalagi hujan betah banget nemenin perjalanan gue.

Mungkin apa yang gue rasain juga dirasakan oleh orang-orang yang senasib ama gue *perantauan* mungkin hampir sama dengan yang dirasakan orang-orang yang kita tinggalkan…. dan gue nyadar masih banyak orang yang kondisinya lebih parah dari gue. Maaf kalau postingan pertama gue dibulan ini, agak menyebarkan virus galau πŸ˜‰ dan sekali lagi gue tanya, apakah kalian juga sedang jauh dari rumah? gue harap, dimanapun kita berada, kita bisa bersama dengan orang yang kita sayangi dan merasa berbahagia akan hal itu, sungguh….. amin.

Dalam perjalanan jkt-plm *GA124*

Kecerobohan atau Kebodohan

Entah ini hanya merupakan satu kecerobohan, kebodohan, ataupun ketidaktahuan entah kata apa yang cocok. Kali ini gue mau ceritain salah satu sesi hobby gue πŸ˜€ πŸ˜€ . Tiga bulan yang lalu gue punya kebiasaan baru *tepatnya setelah gue beli cermin baru*, setiap pulang ngantor ataupun kuliah di sore hari biasanya gue bernarsis ria alias ngambil beberapa sesi jepret dengan objek diri gue sendiri hahaha narsis ya, padahal biasanya gue lebih suka ngejepret daripada dijepret. Tapi entah kenapa akhir-akhir ini hasrat *ceile bahasanya* untuk narsis lagi lenyap entah kemana, nah… sabtu *dua hari yang lalu* narsisnya kumat, karena masih sore dan keinget foto hijab blog gue blom diupdate makanya di niatin buat ngeshoot beberapa jepretan didepan kamar kosan gue dengan bermodal di ipho dan si cann gue beraksi, awalnya pake kamera ipho *aplikasi yang pake timer* udah gaya macem-macem dan puas dengan hasilnya beralih dengan si cann, tapi baru ngambil 3 jepretan gue mutusin berhenti *mandangin langit yang mendung* toh di memory si ipho udah banyak foto yang memuaskan πŸ˜€ πŸ˜€

Nah…. pas malamnya mau ngecek hasil jepretan sore tadi…jejeng jejeng……… ternyata hasilnya ngak ada…yup, ngak ada. Ternyata aplikasi yang gue pake tadi sore, sistem savenya belum gue aktifin *gubrak* akhirnya …update “hijab” buat blog gue ditunda kembali, entah sampai kapan *agak lebay ya* Ok deh, postingan ini sampai sini dulu….mau ngelanjutin kerjaan sambil nyari lagu yang cocok buat dinyanyiin rabu malam nanti *gue cerita di postingan lain* Selamat siang semuanya πŸ™‚ enjoy ur day >_<

Kabut…. eh asap

Hari Selasa, berasa cepat hari demi hari ini berganti *mencoba gaya bahasa baru…mmmm ngak nyaman, balik ke gaya bahasa awal deh* Sebenarnya gue tuh pengen posting tadi pagi, tapi…lagi banyak kerjaan. Ceritanya soal pagi ini, seperti biasa berangkat dari kosan menuju ke kantor menggunakan transportasi umum *transmusi sejenis dengan busway-transjakarta* dengan semangat 45 ngunci pintu kamar trus jalan ke halte *deket banget* buka pagar dan memandang jalan raya dengan menyipitkan mata….putih dimana-mana, awalnya gue kira…kepagian karena kabutnya banyak banget ternyata itu asap *ketahuan dari baunya* huff iya, di kota ini emang sering nongol kabut yang tebal *alias asap* entah apa penyebabnya, dan selama gue tinggal di kota ini, intensitas kabut terparah gue alamin hari ini *bahasanya terlalu…..* Sebenarnya sih kabut itu sungguh mengganggu, apalagi buat mata dan tenggorokan. Banyak yang bilang penyebabnya kebakaran hutan, klo kabutnya eh asapnya setebal itu, ngak kebayang deh kayak apa kebakaran hutannya *miris banget ama tumbuh-tumbuhan yang terbakar itu* Semoga besok ngak ada asap tebal lagi 😦

Β 

Error?

Pagi ini tiba-tiba suasana untuk mengalau sangat mendukung, dan sosok yang baru saja melintas mengingatkan akan salah satu obrolan berkategori berat *maksudnya?* dan cukup sensitif untuk di bahas di ruang publik, berhubung ini blog gue, so……terserah gue *apatis ya, sifat buruk* kadang terasa apa yang kita anggap benar itu belum tentu dianggap benar oleh orang lain, dan di lingkungan yangΒ  gue diami sekarang, pembahasan mengenai penilaian akan kinerja sedang menjadi topik yang sensitif, apalagi terkait dengan yang namanya duit, huff…. tingkat kesensitifannya menjadi bertambah…. dan satu hal yang gue bisa ambil selama berada disini *tapi ngak bisa gue ungkapin disini* dan hal itu entah kenapa, mempengaruhi semangat gue dalam bekerja, dan itu dampaknya buruk. Karena menurut pemikiran gue sekeras apa pun gue berusaha, penilaian akhir tentu saja ditentukan oleh pihak-pihak yang sedang memegang kekuasan.Β  Sekarang ini sedang berusaha berpikir untuk bekerja dengan ikhlas dan berusaha memberikan yang terbaik, terlepas dari hasil akhir yang kebanyakan mengecewakan hati, sekian kicauan tak jelas gue pagi ini, berhubung kuliah dimulai dua minggu lagi, maka banyak waktu untuk memikirkan banyak hal lain, selamat pagi semuanya…tetap semangat ya ^_^